Dorong Kemampuan si Kecil untuk Mengajukan Pertanyaan.

Dorong Kemampuan si Kecil untuk Mengajukan Pertanyaan.

Saat Mereka Bertanya Anda harus Meresponsnya

Pada umumnya anak-anak memiliki berjuta pertanyaan mengenai segala hal di sekitar mereka. Ketika Anda misalnya bertemu teman masa kecil setelah sekian lama tidak berjumpa dan kemudian saling menanyakan kabar satu sama lain, tiba-tiba anak teman Anda yang masih berusia 7 tahun ingin tahu bagaimana keadaan Anda, mengapa Anda ada di tempat mereka, siapa yang akan mengantarnya untuk kelas renang, bolehkah dia makan biskuit, kenapa dia tidak makan sebelum berangkat, kenapa rambut Anda keriting dan sebagainya dan sebagainya.

Tentu saja, berondongan pertanyaan seperti itu bisa membuat jengkel, tetapi begitulah cara kita semua terhubung! Kita semua dilahirkan seperti itu: secara alami ingin tahu, dengan rasa ingin tahu yang menggemaskan. Dan ketika menginjak usia dewasa, kita mulai menanggalkan rasa ingin tahu secara alami tersebut. Kita mulai menemukan jawaban atas pertanyaan kita sendiri.

Namun, di zaman sibuk yang kita alami sekarang ini, semua orang duduk dengan gadget mereka masing-masing menjadi hal yang tidak asing lagi di sebagian besar rumah. Anak-anak juga melakukan ini. Mama sibuk di grup Whatsapp, papa sedang browsing, sementara anak-anak kecil sedang bermain game di gadget mereka. Waktu berkualitas semakin berkurang, karena teknologi mengambil alih hidup kita. Tidak ada salahnya merangkul kehidupan baru selama kita membiarkan anak-anak kita tetap menjadi anak-anak.

Jika kita secara tidak sengaja “membunuh” kebiasaan alami mereka untuk mengajukan banyak pertanyaan dan belajar kepada kita, itu adalah tanda bahaya. Kita pada gilirannya membatasi minat mereka pada hal-hal di sekitar mereka. Hal-hal yang menggugah pikiran kita, membantu kita membuka diri dan belajar. Kita membatasi sifat itu untuk berkembang ketika menghentikan anak-anak untuk mengajukan banyak pertanyaan. Jadi biarkan mereka bertanya apa pun yang mereka suka.

Berikut adalah beberapa cara praktis untuk membantu anak-anak kita mengajukan pertanyaan:

  • Jika anak-anak Anda tidak terlalu ingin tahu secara alami, diskusikan cerita-cerita kecil dengan mereka. Setelah Anda selesai bercerita kepada mereka, ajukan pertanyaan kecil santai tentang mengapa mereka merasa karakter dalam cerita tersebut bertindak dengan cara tertentu. Jika situasinya berbeda, bagaimana cerita akan berakhir, dan seterusnya. Hal ini pada akhirnya akan mendorong mereka untuk bertanya. Ketika anak-anak Anda memberi tahu Anda tentang teman, sekolah, dan kejadian sehari-hari dari pengalaman mereka, ajukan banyak pertanyaan! Jangan ganggu mereka, tetapi tunjukkan minat yang tulus.
  • Ketika Anda lelah dan anak-anak Anda sangat ingin tahu dengan selusin pertanyaan mereka, setelah menjawab pertanyaan, Anda dapat meminta mereka untuk menunggu beberapa saat dan kemudian memberi tahu mereka kapan Anda bisa duduk bersama mereka untuk berbicara. Jujur saja dan beritahu mereka kapan Anda dapat dengan jujur ​​memperhatikan dan duduk bersama mereka. Beritahu mereka bahwa Anda menyukai pertanyaan mereka tetapi hanya bahwa Anda benar-benar lelah. Tapi tetap berpegang pada komitmen Anda.
  • Ketika Anda tidak memiliki jawaban untuk semua pertanyaan mereka, beritahu mereka bahwa Anda dapat bersama-sama menemukan jawabannya! Itu akan menyenangkan dan akan menunjukkan bahwa Anda benar-benar tertarik dan terlibat. Anak-anak Anda membutuhkan itu.

 

Sumber: Wowparenting.com

Foto: Freepik

 

Untuk informasi dan pendaftaran sekolah Stella Maris School, Hubungi :

Whatsapp : 081389535377
Instagram : @stellamaris.sch
Email : info@stella-maris.sch.id
Video Kegiatan Siswa : Youtube Stella Maris

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *