Stop Overparenting agar Tumbuh Kembang Optimal

Stop Overparenting agar Tumbuh Kembang Optimal

Menerapkan pola asuh yang tepat untuk anak memang bukanlah hal yang mudah. Terkadang, tanpa disadari orang tua bisa saja melakukan kesalahan dalam mengasuh anak. Salah satunya adalah menerapkan pola asuh overparenting yang justru bisa membentuk karakter yang buruk pada anak.

Pola asuh overparenting adalah pola asuh yang cenderung berlebihan dalam melindungi dan mengatur segala sesuatu tentang anak, bahkan hal kecil sekali pun. Pola asuh ini merupakan istilah lain dari pola asuh helikopter dan overprotective.

Orang tua yang menerapkan pola asuh overparenting biasanya beralasan ingin memberikan yang terbaik untuk buah hatinya. Mereka juga diselimuti rasa khawatir yang berlebihan terhadap masa depan anak dan ketakutan jika diabaikan atau tidak dihormati oleh anak.

Ada beberapa ciri pola asuh overparenting yang penting untuk dikenali, yaitu:

  • Mengatur seluruh aspek kehidupan anak

Karena merasa mengetahui apa yang terbaik untuk anak, orang tua yang overparenting akan mengatur dan membuat keputusan untuk seluruh aspek kehidupan anak. Mereka akan berusaha memproteksi anaknya dari segi fisik, mental, dan emosional.

  • Memiliki kekhawatiran yang berlebihan

Orang tua yang overparenting memiliki kekhawatiran yang berlebihan terhadap anak. Karena kekhawatiran ini, mereka cenderung tidak memberikan kesempatan anak untuk melakukan sesuatu yang disukai, mencoba hal-hal baru, atau bahkan menyerukan pendapatnya. Biasanya hal tersebut dapat memicu pertengkaran antara orang tua dan anak, terlebih jika sang anak sudah beranjak remaja atau dewasa.

  • Tidak membiarkan anak merasakan kegagalan

Tidak membiarkan anak untuk mengalami kegagalan atau melakukan kesalahan juga biasanya menjadi salah satu ciri pola asuh overparenting. Memang tidak ada orang tua yang suka melihat buah hatinya gagal. Namun, jika orang tua terus melindungi dan menyelamatkan anak setiap kali ada kesulitan atau masalah, anak tidak akan pernah belajar dari kesalahannya.

  • Terlalu memanjakan anak

Pola asuh overparenting biasanya terlalu memanjakan dan memberikan kesenangan yang berlebihan pada anak. Orang tua yang menerapkan pola asuh ini mungkin akan melarang anak untuk melakukan pekerjaan rumah, seperti mencuci, menyapu, atau memasak. Akibatnya, anak yang diasuh dengan cara ini bisa menjadi kurang mandiri ketika dewasa.

  • Memberikan hadiah atau hukuman yang tidak sesuai

Selain memanjakan anak, orang tua overparenting kerap kali memberikan hadiah yang berlebihan. Mereka juga membuat aturan yang ketat dan memberikan hukuman yang tidak sesuai dengan kesalahannya, misalnya hukuman terlalu keras untuk pelanggaran yang ringan atau sebaliknya.

Pola asuh orang tua sangat berpengaruh terhadap karakter anak, termasuk pola asuh overparenting. Banyak penelitian menunjukkan bahwa anak yang diasuh secara overparenting akan menjadi pribadi yang kurang mandiri atau selalu bergantung pada orang lain. Pola asuh ini juga bisa membuat anak lebih berisiko untuk mengalami gangguan mental, seperti depresi, stres berat, gangguan cemas, atau kecanduan bermain game.

 

Sumber: Alodokter.com

Foto: Freepik

 

Untuk informasi dan pendaftaran sekolah Stella Maris School, Hubungi :

Whatsapp : 081389535377
Instagram : @stellamaris.sch
Email : info@stella-maris.sch.id
Video Kegiatan Siswa : Youtube Stella Maris

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *